Mutiara Headline
banner 325x300
Kirim Berita Suara Pembaca
Pemerintah

Peringatan Hari Santri Angkat Tema ‘Berdaya Menjaga Martabat Manusia’, Ini Maknanya

2812
×

Peringatan Hari Santri Angkat Tema ‘Berdaya Menjaga Martabat Manusia’, Ini Maknanya

Sebarkan artikel ini
Tema dan logo peringatan Hari Santri 2022
Tema dan logo peringatan Hari Santri 2022

Peringatan Hari Santri Angkat Tema ‘Berdaya Menjaga Martabat Manusia’, Ini Maknanya ~ Headline.co.id (Jakarta). Peringatan Hari Santri 2022 mengangkat tema “Berdaya Menjaga Martabat Manusia”. Menag Yaqut Cholil Qoumas mengatakan bahwa tema ini mengandung makna yang sangat dalam.

Baca juga: Jaring Aspirasi dan Sosialisasi, Pemprov Jateng Libatkan Aspirasi Serikat Buruh dan Pekerja Guna Sempurnakan UU Cipta Kerja

Berdaya, kata Menag, menandai pribadi santri yang selalu siap sedia mendarmabaktikan hidupnya untuk bangsa dan negara. “Sejarah telah membuktikan bahwa santri selalu ada dalam setiap fase perjalanan Indonesia. Ketika Indonesia memanggil, santri tidak pernah mengatakan tidak,” tegas Menag usai melaunching Peringatan Hari Santri 2022 di Lapangan Kampus II Universitas Islam Negeri (UIN) KH Abdurrahman Wahid, Pekalongan, Selasa (28/9/2022).

Berdaya juga mengandung makna bahwa santri dengan segala kemampuannya, bisa menjadi apa saja. Santri sejak dulu memang dididik untuk menjadi ahli agama. Namun, santri masa kini tidak hanya ahli ilmu agama, tetapi juga menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi.

Baca juga: Gelar Madrasah Robotics Competition 2022, Kemenag Siapkan Hadian 300 Juta

Meski bisa menjadi apa saja, kata Menag, santri tidaklah melupakan tugas utamanya menjaga agama. Sebab, salah satu tujuan agama adalah memuliakan manusia. Agama tidak diturunkan untuk merendahkan martabat kemanusiaan.

Baca juga: Reksadana Saham untuk Mendukung Bisnis Properti Apartemen

“Di sinilah makna penting dari tema Menjaga Martabat Manusia,” jelas Menag.

“Santri senantiasa berprinsip bahwa menjaga martabat kemanusian atau hifdzunnafs adalah esensi ajaran agama, terutama di tengah kehidupan Indonesia yang sangat majemuk. Karena menjaga martabat kemanusiaan juga berarti menjaga Indonesia,” tandasnya.

Baca juga: Sambangi Pasar Bandar Batauga, Jokowi Berikan Bantuan Modal Kerja kepada PKL di Buton Selatan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *