Berapa Biaya Perjalanan Ibadah Haji? Kemenag Targetkan Penetapan Dua Hari Ke Depan

Gravatar Image
Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umroh Kementerian Agama, Hilman Latief
Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umroh Kementerian Agama, Hilman Latief

Berapa Biaya Perjalanan Ibadah Haji? Kemenag Targetkan Penetapan Dua Hari Ke Depan ~Headline.co.id (Jakarta). Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah (Dirjen PHU) Kementerian Agama (Kemenag)  Hilman Latief menargetkan penetapan Biaya Perjalanan Ibadah Haji (Bipih) ditetapkan dua hari ke depan, atau Rabu, 13 April 2022. Hal ini disampaikan Hilman usai mengikuti Rapat Panitia Kerja Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (Panja BPIH) di Gedung DPR, Senayan, Jakarta.

Baca juga: Kemenag: Guru PAI TK Berperan Penting Kenalkan Nilai Moderasi Beragama

“Kita akan tetapkan mudah-mudahan dalam dua hari ke depan untuk keseluruhan Biaya Penyelenggaran Ibadah Haji (BPIH), khususnya untuk Bipih yang akan dibayarkan oleh jemaah,” ungkap Hilman, Senin (11/4/2022).

Hilman menyampaikan, saat ini Kemenag bersama Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH)  serta Komisi VIII DPR yang tergabung dalam Panja BPIH sedang menghitung kembali komponen BPIH.  Ia menambahkan, untuk menetapkan besaran BPIH, Kemenag masih membutuhkan data-data yang lebih pasti, salah satunya jumlah hari jemaah menetap di Arab Saudi. “Beda dengan dulu yang totalnya 42 hari. Nah, sekarang berapa hari, karena kemungkinan akan separuhnya,” ujar Hilman.

Baca juga: Peringati Hari Bapak Pramuka, Kwarda DIY Hadirkan 4 Narasumber Luar Biasa

“Maka ada kemungkinan komponen biayanya menurun, kita menunggu yang seperti itu. Mudah-mudahan infonya segera muncul,” imbuhnya.

Perhitungan ulang komponen BPIH, lanjut Hilman, perlu dilakukan mengingat adanya perubahan besaran anggaran yang dibutuhkan. Mulai dari biaya pesawat, konsumsi, dan akomodasi supaya lebih rasional dan efisien.

“Ini berkaitan dengan angka. Perlu perhitungan mendetail. Pesawatnya seperti apa, afturnya naik apa enggak, pajak yang berlaku di Saudi dan Indonesia seperti apa, biaya hotel saat ini yang berlaku disana berapa, biaya makanan yang biasanya normal-normal saja kemudian kalau harga minyak naik jadinya bagaimana,” ungkap Hilman.

Baca juga: Kini Dengan Jooble, Cari Lowongan Kerja Lebih Mudah Dengan Search Engine Khusus

Namun demikian, Hilman menegaskan, bahwa pemerintah berusaha agar penetapan BPIH tidak memberatkan jemaah. Perlu diketahui, BPIH terdiri dari dua unsur. Pertama, biaya yang berasal dari nilai manfaat. Kedua, Biaya Perjalanan Ibadah Haji (Bipih), yakni biaya yang dibayarkan oleh jemaah haji.

“Harapan kita sama, tidak memberatkan jemaah. Tapi kita juga melihat realitasnya semua naik, bagaimana mengkompromikan barang yang naik dengan upaya kita tidak memberatkan jemaah,” ujar Hilman.

Hilman menambahkan, Kemenag juga sudah menyiapkan skenario biaya perjalanan ibadah haji, tergantung jumlah jemaah yang berangkat, apakah itu 50 persen, 40 persen, atau 35 persen.

Baca juga: Jadi Kota Paling Toleran 2021, Kemenag Beri Apresiasi Kota Singkawang

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *