Kemenag akan Kembangkan Madrasah Diniyah Model

Direktur PD Pontren Waryono
Direktur PD Pontren Waryono

Kemenag akan Kembangkan Madrasah Diniyah Model ~ Headline.co.id (Bengkulu). Kementerian Agama akan mengembangkan Madrasah Diniyah Model. Nantinya, madrasah ini akan dikelola dengan manajemen yang terintegrasi.

Baca juga: Update 11 Maret: Angka Kasus Konfirmasi Harian Berhasil Ditekan di Angka 16 Ribu

Read More

Hal ini disampaikan Direktur Pendidikan Diniyah Dan Pondok Pesantren Waryono Abdul Ghafur usai meninjau Madrasah Diniyah yang dikelola Yayasan Humaira di  Kota Bengkulu.

“Setelah saya berkunjung di madrasah ini, saya akan mulai benahi persiapan untuk program Madrasah Diniyah Model. Madrasah Humaira ini manajemennya bagus,” kata Waryono di Bengkulu, Kamis (10/3/2022).

Menurutnya, madrasah diniyah yang merupakan pendidikan non formal  harus diperhatikan keberlanjutannya  dengan sistem kekinian. Sehingga, madrasah diniyah selalu menarik minat masyarakat menitipkan anak-anaknya.

Baca juga: Menjelang Ramadhan, Stok Kebutuhan Pangan di Lumajang Terpantau Aman

“Saya pikir sudah seharusnya madrasah diniyah menyiapkan jawaban dari tantangan masa depan, dengan kesiapan manajemen yang memperhatikan kebutuhan saat ini.  Madrasah yang hadir di tengah masyarakat ini menjadi basis belajar agama atau tafaqquh fiddin bagi anak-anak,” tuturnya.

Founder Yayasan Humaira’ Madrasahku, Rina Raflesia menuturkan bahwa sistem Manajemen Madrasah yang dia bangun dipersiapkan based on research. Menurutnya, setelah melakukan riset dari sisi sosial, ekonomi, dan budaya masyarakat sekitar, pihaknya menemukan formulasi manajerial yang tepat sehingga animo masyarakat sangat tinggi menitipkan anaknya di madrasah Humaira’.

Baca juga: Mahasiswa Program Doktor FK-KMK Teliti Kondisi Ablasio Retina

“Alhamdulillah sebelum madrasah bisa berkembang seperti ini kami lakukan riset terlebih dahulu di lingkungan kami, sehingga kami bisa membangun sistem manajemen pendidikan yang relevan dengan kebutuhan masyarakat,” tutur Rina.

Pendiri Madrasah yang lulusan S3 Pendidikan ini menambahkan, pihaknya akan terus melayani masyarakat di bidang pendidikan dan menjadikan madrasah sebagai pilihan nomer satu bagi masyarakat sebagai jenjang pendidikan dasar. “Kami akan berusaha sepenuh hati menjadikan madrasah sebagai the first choice bagi masyarakat di Bengkulu,” tegasnya.

Baca juga: Pembukaan Rakerda, Sultan Arahkan Kwarda DIY Untuk Siapkan Post-Pandemic Era

Madrasah Humaira’ saat ini memiliki 13 lembaga madrasah  binaan dengan berbagai jenjang yang tersebar di wilayah Provinsi Bengkulu dan selalu mendapatkan akreditasi A dari Kemenag dari tahun ke tahun. Selain itu Madrasah Humaira’ juga memiliki sistem penjaminan mutu internal utuk memastikan kualitas SDM, kurikukum dan Infrastruktur yang baik.

Baca juga: Kemenag Tetapkan Label Halal Berlaku Secara Nasional, Ini Filosofi dan Logonya

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.