UIN KHAS Jember Jajaki Kerjasama Riset dengan Perguruan Tinggi di Belanda

International Lecturer Series Seri II
International Lecturer Series Seri II

UIN KHAS Jember Jajaki Kerjasama Riset dengan Perguruan Tinggi di Belanda ~ Headline.co.id (Jember). Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) Universitas Islam Negeri Kiai Haji Achmad Siddiq (UIN KHAS) Jember akan menggelar International Lecturer Series (ILS) Seri II pada 10 Maret 2022. LP2M menggandeng Nuffic Neso dan Leiden University untuk menjajaki riset kolaboratif.

Baca juga: Tinjau Lokasi Karantina PMI, Kepala Dinas Kesehatan Prov Kalbar Pantau LPMP dan Dekopinwil Kalbar

Nuffic Neso merupakan organisasi resmi yang bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan, Budaya, dan Sains Belanda serta Kementerian Luar Negeri Belanda untuk menjadi perwakilan Belanda di Indonesia dalam bidang pendidikan. Sementara Leiden University adalah kampus tertua di Belanda dan merupakan universitas riset terkemuka di Eropa.

Rektor UIN KHAS Jember Babun Suharto menjelaskan, UIN KHAS Jember saat ini tengah memperluas sayapnya untuk go international. Dikatakan Babun, pelbagai kerjasama digencarkan untuk memperkuat reputasi akademik UIN KHAS Jember di tingkat international.

“Kami memiliki fokus untuk memperluas jejaring komunitas akademik global (international outlook). Karena itu, ILS yang digagas LP2M ini merupakan langkah yang sangat baik untuk mewujudkan kampus UIN KHAS Jember dalam reputasi dan rekognisi internasional, sebagaimana ditegaskan dalam visi misi UIN KHAS Jember,” terang Babun Suharto, Senin (7/3/2022) di Jember.

Baca juga: Wakil Wali Kota Depok Minta Pengawas Perhatikan Kualitas Pendidikan

Ketua LP2M UIN KHAS Jember Zainal Abidin mengungkapkan, LP2M memiliki mandat untuk melakukan pelbagai daya dobrak inovasi dan kreativitas dalam rangka mewujudkan UIN KHAS Jember sebagai globally recognised research university. Menurutnya, ILS dan juga event Konferensi Internasional yang akan digelar bulai Mei mendatang merupakan ikhtiar untuk mewujudkan hal tersebut.

“Kami terus berakselarasi untuk menjalin kerja sama dan memperluas jejaring kerjasama riset baik dengan perguruan tinggi dalam negeri maupun luar negeri. Peluang itu akan kita tangkap dan kita wujudkan bersama dalam rangka meningkatkan reputasi akademik UIN KHAS Jember di tingkat internasional,” ungkap Zainal Abidin.

Baca juga: IAIN Takengon Diperkuat Fasilitas Gedung Perpustakaan, Pusat Bahasa dan Kegiatan Mahasiswa

Kepala Pusat Penelitian LP2M UIN KHAS Jember Wildani Hefni mengungkapkan, seri kedua ILS ini akan menghadirkan dua narasumber kompeten untuk berbicara tentang peluang riset antara Indonesia-Belanda. Pembicara pertama adalah Peter van Tuijl yang merupakan Direktur dari Nuffic Neso Indonesia. Pembicara kedua, Marrik Ballen, Direktur KITLV dan juga perwakilan tetap kampus Leiden University Belanda di Indonesia.

“Bulan Februari lalu, ILS seri I kami menghadirkan ahli dari the University of Melbourne, Australia. Untuk ILS seri II ini, kami menggandeng lembaga resmi perwakilan Belanda di Indonesia dan juga  kampus riset di Belanda untuk mendiskusikan penjajakan peluang kerjasama riset. Tentu nanti akan ada tindak lanjutnya dari LP2M,” ungkap Wildan.

Baca juga: Saudi Hapus Keharusan Karantina dan PCR, Dirjen PHU Segera Selaraskan Kebijakan Umrah

Menurut Wildan, riset kolaborasi internasional perlu didorong untuk dilakukan oleh para civitas akademika UIN KHAS Jember. “Trend akademik dunia saat ini adalah kolaborasi. Karena itu, kami akan terus melakukan komunikasi intens dengan kolega-kolega luar negeri agar dapat berkolaborasi dengan civitas akademika UIN KHAS Jember, terutama dalam agenda riset,” pungkas Wildan.

Baca juga: Gandeng Shopee, Maret Ini Jateng Gelar “Dekranas 42 Great Sale”

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.