Mutiara Headline
banner 325x300
Kirim Berita Suara Pembaca
KesehatanLifestyle

Perempuan Lebih Berisiko Gemuk: Faktor Biologis dan Kebiasaan Makan

4514
×

Perempuan Lebih Berisiko Gemuk: Faktor Biologis dan Kebiasaan Makan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi gambar timbangan berat badan
Ilustrasi gambar timbangan berat badan (ist)

Perempuan Lebih Berisiko Gemuk: Faktor Biologis dan Kebiasaan Makan ~ Headline.co.id (Lifestyle). Tubuh gemuk atau obesitas dapat menjadi masalah kesehatan yang serius, dan penelitian ilmiah telah mengungkapkan bahwa perempuan memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami masalah ini dibandingkan dengan pria.

Baca juga: 13+ Manfaat Daun Kelor Untuk Kesehatan Serta Kajian Dalam Alquran dan Penelitian

Sebuah penelitian mendalam telah membuktikan bahwa perbedaan ini tidak hanya sekadar mitos, melainkan berkaitan erat dengan faktor-faktor biologis dan kebiasaan makan yang kompleks.

Pengaruh Hormon pada Penambahan Berat Badan

Salah satu alasan utama di balik perbedaan ini adalah peran hormon dalam tubuh. Pria memiliki hormon testosteron, sementara wanita memiliki estrogen. Hormon-hormon ini memiliki pengaruh signifikan dalam proses penambahan berat badan.

Baca juga: Manfaat Daun Sirih untuk Kesehatan Wanita, Gigi, Kulit, Pencernaan Hingga Mata

Testosteron cenderung membantu pria membakar lemak lebih efisien, memperkuat massa otot, dan mengatur penimbunan lemak berlebih. Di sisi lain, fluktuasi kadar estrogen pada wanita selama kehamilan dan menopause dapat menyebabkan penambahan berat badan yang lebih besar pada fase ini.

Metabolisme Lemak yang Berbeda

Metabolisme adalah kunci dalam proses penambahan berat badan. Penelitian ilmiah telah mengungkapkan bahwa pria memiliki metabolisme lemak yang lebih cepat dibandingkan dengan wanita.

Baca juga: Ternyata Ini Fungsi Kotoran Telinga dan Cara Membersihkannya

Ini berarti bahwa pria cenderung membakar lebih banyak lemak saat berolahraga dan bahkan saat beristirahat. Meskipun pola makan dan olahraga yang tepat membantu menjaga berat badan yang sehat, perbedaan dalam metabolisme lemak ini bisa menjadi faktor yang signifikan dalam penambahan berat badan yang berbeda antara pria dan wanita.

Penyimpanan Lemak dalam Tubuh

Saat makanan tertelan, lemak di dalamnya diproses dan disimpan di jaringan tubuh. Namun, tempat penyimpanan lemak juga berbeda antara pria dan wanita.

Baca juga: Asik, Million Bloom Sediakan Toko Bunga Online dan ada Free Ongkir

Pada pria, lemak cenderung terakumulasi di daerah organ internal atau visceral, serta di perut. Sementara pada wanita, penyimpanan lemak terutama terjadi di jaringan subkutan di bawah kulit, yang seringkali mengakibatkan penumpukan lemak di pinggul dan paha.

Peran Massa Otot

Perbedaan dalam massa otot antara pria dan wanita juga berpengaruh pada penambahan berat badan. Pria memiliki lebih banyak massa otot, yang membantu mereka dalam penyerapan lemak dari makanan.

Baca juga: Warm Whisper, Abraham Perkenalkan Jas Lukis Bie Hin Tailor

Pada wanita, sebagian lemak dapat dimasukkan ke dalam otot, sementara sisanya didistribusikan ke jaringan tubuh lainnya. Melalui latihan kekuatan dan aktivitas fisik yang teratur, wanita dapat meningkatkan massa otot mereka dan mengendalikan penambahan berat badan berlebih di berbagai bagian tubuh.

Peran Pola Makan dan Kebiasaan Makan

Selain faktor-faktor biologis, kebiasaan makan juga memainkan peran penting dalam perbedaan penambahan berat badan antara pria dan wanita. Penelitian menunjukkan bahwa wanita cenderung lebih peduli terhadap berat badan mereka dan lebih terbuka untuk mengadopsi diet sehat.

Baca juga: Mau Diet Berhasil? Ini Tips Defisit Kalori Untuk Turunkan Berat Badan

Mereka sering memilih makanan seperti buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, produk susu rendah lemak, dan daging tanpa lemak. Di sisi lain, pria cenderung memilih makanan berbasis daging yang lebih tinggi kalori.

Penting untuk diingat bahwa penambahan berat badan adalah masalah yang kompleks, dan faktor-faktor seperti genetika, gaya hidup, dan lingkungan juga berperan. Namun, pemahaman tentang perbedaan biologis dan kebiasaan makan ini dapat membantu individu dalam mengambil langkah-langkah yang tepat untuk menjaga berat badan yang sehat dan mencegah obesitas.

Terimakasih telah membaca Perempuan Lebih Berisiko Gemuk: Faktor Biologis dan Kebiasaan Makan jangan lupa baca berita lainnya di Headline.co.id atau bisa juga baca berita kami di Google News.

Baca juga: Makanan Bersih dan Sehat: Panduan untuk Mengadopsi Gaya Hidup Diet Plant-Based

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *