Mutiara Headline
banner 325x300
Kirim Berita Suara Pembaca
HukumDaerahPemerintah

Temui Gus Yasin, Densus 88 Ajak Kerja Sama Pendampingan Keluarga Napiter dan Eksnapiter Lewat Pondok Pesantren Moderat

227
×

Temui Gus Yasin, Densus 88 Ajak Kerja Sama Pendampingan Keluarga Napiter dan Eksnapiter Lewat Pondok Pesantren Moderat

Sebarkan artikel ini
Gus Yasin Terima Kunjungan Desnsus 88
Gus Yasin Terima Kunjungan Desnsus 88

Temui Gus Yasin, Densus 88 Ajak Kerja Sama Pendampingan Keluarga Napiter dan Eksnapiter Lewat Pondok Pesantren Moderat ~ Headline.co.id (Semarang). Pemerintah Provinsi Jawa Tengah siap berkolaborasi dengan Detasemen Khusus 88 Anti Teror Polri untuk menekan penyebaran paham radikal. Hal tersebut disampaikan Wakil Gubernur Jawa Tengah, Taj Yasin Maimoen, usai menerima Densus 88 Antiteror, di ruang kerja Wagub, Senin (3/10/2022).

Baca juga: Kolaborasi Bersama Pemkab Pati, Desa Bakaran Wetan Gelar Festival Batik Untuk Dorong Warga Kreatif Tanpa Batas

Wagub menjelaskan, saat pertemuan pemerintah bersama Densus 88 melakukan pemetaan langkah-langkah strategis. Salah satunya mengenai anak dari keluarga narapidana kasus teroris maupun eksnapiter yang perlu mendapat internalisasi nilai Pancasila maupun agama.

“Keluarganya kita arahkan, kita dampingi, karena mereka (napiter) sudah kooperatif, memberikan masukan dan info-info ke kita. Nah ini perlu tanggung jawab kita. Dan tadi (Densus) meminta untuk beberapa pondok pesantren bisa terlibat dalam penanganan lingkaran (paham radikal) ini,” kata Gus Yasin, sapaannya.

Baca juga: di Tengah Krisis Finansial Dunia, Jokowi Ungkap Indonesia Masih Dipercaya Jadi Tempat Investasi

Wagub berharap, putra-putri napiter bisa mendapatkan pemahaman agama serta wawasan kebangsaan yang utuh. Sehingga, setelah keluar dari pondok pesantren, mereka mendapatkan pendidikan agama yang sesuai dengan NKRI.

Wagub menjelaskan, orang dengan pemahaman radikal punya kecenderungan menganggap pahamnya paling benar. Bisa jadi, lanjutnya, hal itu dikarenakan salah memilih guru atau keliru memahami agama.

Baca juga: Kemenag Terbitkan Edaran Peringatan Hari Santri, Ini Ketentuannya

“Karena kecenderungan mereka seperti itu, ya ayo kita dekatkan dengan apa yang mereka inginkan (pelajaran agama). Tetapi yang benar-benar pelajarannya itu kaffah. Benar-benar pelajarannya, pengetahuan (agama) Islam yang tidak disalahartikan sebagian kelompok,” tandasnya.

Sementara itu, Direktur Identifikasi dan Sosialisasi Detasemen Khusus 88 Anti Teror Polri, Brigjen Pol Arif Makhfudiharto menuturkan, keluarga napiter perlu didampingi untuk mengantisipasi diterimanya ajaran ekstrem yang mungkin masih diberikan oleh orang tuanya. Pemerintah tidak akan pernah tahu, ajaran apa yang diberikan kepada anak-anaknya, di lingkup keluarga.

Baca juga: Presiden Minta Usut Tuntas dan Beri Sanksi Yang Bersalah Atas Tragedi Kanjuruhan Malang

“Inilah yang perlu kita lakukan kerja sama, untuk menjadikan mereka ini masyarakat yang bisa diterima oleh lingkungannya, dan termasuk anak-anaknya ini bisa berwawasan nasionalisme, mencintai tanah airnya, dan tidak lagi mengembangkan ajaran-ajaran ekstrem, sehingga bisa merugikan kelangsungan negara dan bangsa di kemudian hari,” katanya

Pihaknya memandang, pondok-pondok pesantren bertipe moderat di Jawa Tengah, bisa dilibatkan untuk melakukan internalisasi. Sebab, mereka bisa menyampaikan ajaran Islam sekaligus nilai-nilai Pancasila.

Baca juga: Bersama Bupati Malang, Mensos Berikan Santunan Rp 15 Juta Kepada Ahli Waris Musibah Stadion Kanjuruhan

Menurut Arif, Gus Yasin, adalah tokoh yang lahir dengan latar belakang dari pondok pesantren di Sarang. Sehingga, dia yakin Wagub memiliki wawasan agama dan kebangsaan yang tinggi. Di samping itu, Gus Yasin menguasai jaringan pondok pesantren bertipe moderat. Dengan mendapat dukungan Wagub, dia berharapan akan lebih mudah menggandeng pondok pondok pesantren moderat dalam menerima kerja sama pendampingan bagi narapidana teroris, keluarga eksnapiter, maupun eksnapiternya.

“Kami selaku penegak hukum, tentunya kan tidak bisa melakukan internalisasi. Hanya melakukan penegakan hukum, perbuatannya. Tapi tidak bisa menjadikan mereka berwawasan wasathiyah (atau) berwawasan moderat kalau tidak dibantu oleh kiai, ulama-ulama yang mempunyai pemikiran kebangsaan. Itu yang kiranya kita melakukan kerja sama,” paparnya.

Baca juga: Tembakan Gas Air Mata di Stadion Kanjuruhan Jadi Sorotan, Bolehkan Dalam Aturan FIFA?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *