Peringati Hari Kesehatan Gigi Nasional, PDGI Temanggung Edukasi Sikat Gigi Untuk Ribuan Siswa SD

Ribuan Siswa SD di Temanggung Ikuti Sikat Gigi Massal
Ribuan Siswa SD di Temanggung Ikuti Sikat Gigi Massal

Peringati Hari Kesehatan Gigi Nasional, PDGI Temanggung Edukasi Sikat Gigi Untuk Ribuan Siswa SD ~ Headline.co.id (Temanggung). Ribuan pelajar Sekolah Dasar (SD) di Kabupaten Temanggung, mengikuti acara sikat gigi massal yang digelar oleh Persatuan Dokter Gigi Indonesia (PDGI) Cabang Temanggung. Ada lima sekolah dasar yang dilibatkan dalam kegiatan ini, yakni SD Muhammadiyah Temanggung, SDIT Cahaya Insani Temanggung, SDN 2 Temanggung II, SDN 1 Jampiroso, dan SD Pangudi Utami.

Baca juga: Penghapusan Honorer 2023, Ganjar Dorong Pemerintah Pusat Untuk Kaji Ulang

Saat ditemui di sela-sela kegiatan di SD Muhammadiyah 1, dokter gigi senior Temanggung, Siti Rohmi mengatakan, kegiatan itu dilaksanakan dalam rangka peringatan Hari Kesehatan Gigi Nasional tahun 2022. Ada lebih dari 2.000 orang siswa yang mengikuti kegiatan ini.

“Harapan kami dari Persatuan Dokter Gigi Indonesia, ini adalah bisa memberikan pengertian kepada anak-anak agar terbiasa menyikat gigi sejak dini. Selama ini masih banyak yang kurang benar, maka kami berupaya memberikan edukasi terbaik bagaimana caranya dan kapan waktu yang tepat,” katanya, Senin (12/9/2022).

Baca juga: Siswa MTsN 1 Pati Berhasil Raih Juara 1 Pencak Silat Tingkat Nasional

Dia berpesan kepada para siswa, jangan sampai ada sisa makanan tertinggal berlama-lama di dalam mulut. Jadi waktu tepat menggosok gigi adalah pagi setelah makan, siang setelah makan, dan malam sebelum tidur.

Menyikat gigi yang benar itu, terang Rohmi, sebenarnya dimulai dari cara memilih sikat gigi, waktu yang tepat, dan cara penyikatannya. Pemilihan sikat gigi tidak boleh yang bulunya terlalu keras, jadi pilih yang lunak. Sikat gigi memiliki masa waktu pakai yakni antara dua sampai tiga bulan, apabila sudak rusak harus segera diganti.

Menurutnya, sikat gigi tidak boleh libur, setiap hari harus dilakukan. Kalau gigi kotor akan mengakibatkan penyakit lubang gigi atau caries atau penyakit jaringan periodontal.

Baca juga: Diskominfo Jateng Gelar Pelatihan Bikin Saus Pepaya dan Singkong Keju Untuk Warga Beteng

Cara penyikatan yang benar, beber Rohmi, dari merah ke putih atau dari pertumbuhan gigi. Kalau gigi depan dari atas ke bawah, kalau kiri bawah dari bawah ke atas.

“Untuk samping berputar dari kanan ke kiri, lalu permukaan atas bawah itu maju mundur untuk gigi belakang juga. Usahakan bulu-bulu sikat gigi menyentuh seluruh permukaan gigi. Jangan sampai ada permukaan gigi yang tidak tersentuh oleh sikat gigi, dan ini waktunya dua menit, pastanya cukup sebesar kacang polong,” katanya.

Rahmi menambahkan, idealnya kontrol ke dokter gigi waktunya adalah enam bulan sekali, sakit atau tidak sakit. Maka masyarakat diimbau untuk memperhatikan kesehatan gigi, menjaga kesehatan gigi sejak dini, serta mengonsumsi makanan bergizi.

Baca juga: Penghapusan Honorer 2023, Ganjar Dorong Pemerintah Pusat Untuk Kaji Ulang

Kepala SD Muhammadiyah Temanggung Triana Widiastuti mengapresasi kegiatan yang diselenggarakan oleh PDGI ini. Diakui, selama ini masih banyak yang belum paham bagaimana cara menyikat gigi dengan baik dan benar. Maka dengan praktik seperti ini akan memberikan pemahaman lebih detail kepada anak.

“Ini kegiatan istimewa buat anak-anak, karena ilmu yang diberikan hari ini, dari penyuluhan sampai ke praktiknya dibimbing langsung oleh pakarnya dokter gigi, sehingga sangat bermanfaat. Kami berharap kegiatan seperti ini ke depan bisa terus berlangsung,” katanya.

Baca juga: Ganjar Kaji Potensi Dana Tak Terduga Untuk Kendalikan Inflasi Akibat Kenaikan BBM

Zaneta Elisia Satoto (10) siswi kelas V, SD Muhammadiyah Temanggung mengaku sikat gigi massal dengan bimbingan langsung para doker menjadi pengalaman pertama bersama teman-temannya. Ternyata selama ini caranya menyikat gigi belum benar.

“Ya senang, karena bisa belajar menyikat sikat gigi dengan baik dan benar. Selama ini belum benar, ternyata gigi depan itu harus dari atas ke bawah, kalau yang belakang di bulat-bulat, bagian dalam dicongkel. Kalau sebelumnya kan asal gosok gigi saja,” katanya.

Baca juga: Berperan Majukan Masyarakat Desa, Sukoharjo Bentuk Forum Komunikasi BPD

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.

User Review